:::.Sajian Hati.:::

♥♫♥ BuKaN aiR TaNGaNKu... ♥♫♥

Doa Untuk Pengantin Baru

Pelamin

“Ya Allah, satukanlah hati …………
Seperti Engkau satukan hati Adam dan Hawa, Yusof dan Zulaikha dan seperti Engkau satukan hati Muhammad S.A.W. dan Siti Khadijah. Satukanlah hati kedua mempelai ini dengan iman keyakinan dan tawakal kepadaMu. Jadikanlah mereka suami soleh yang sentiasa memimpin dan isteri solehah yang sentiasa membantu. Murahkan rezeki mereka dan kurniakan kepada mereka zuriat yang beriman dan beramal soleh. Semoga kehidupan mereka dipenuhi Al-Mawwadah dan Al-Rahman di dunia dan akhirat.” –Amin Ya Rabbal Alamin-


“Ya Allah Ya Tuhan Kami, Kami memohon doa restumu….
Berkatilah majlis perkahwinan ini, Berjalan dengan sempurna seperti mana yang Engkau kehendaki, Dan semoga jodoh perkahwinan ini akan berkekalan buat selama-lamanya hingga ke akhir hayat. Amin, Ya Rabbal Alamin…”


“Ya Allah Ya Tuhan Kami, satukanlah hati kedua pasangan mempelai ini dengan iman, keyakinan dan tawakal kepadaMu, panjangkanlah umur mereka, lapangkanlah rezeki mereka, dekatkanlah mereka menuju kebaikan, jauhkanlah mereka dari keburukan, kurniakanlah mereka zuriat yang soleh dan solehah, serta berikanlah ketenangan kepada mereka di dunia dan akhirat, berkatilah perkahwinan mereka serta berkekalan sehingga akhir hayat.”


Bismillahirrahmanirrahim…. Ya Allah, Ya Tuhan Ku,
“Kami memohon hidayah dan restu dari Mu. Berkatilah majlis ini, limpahkanlah rahmat ke atas pasangan suami isteri ini. Jadikanlah rumahtangga mereka aman bahagia dalam ketaatan kepada Mu. Kurniakanlah kepada mereka zuriat yang soleh dan solehah serta berikanlah ketenangan kepada mereka di dunia dan akhirat. Sempurnakanlah agama mereka dengan ikatan ini. Semoga ianya berkekalan hingga akhir hayat.”


Ya Allah Ya Tuhan Kami,
“Andainya Kau telah takdirkan jodohnya berilah mereka berdua kebahagiaan buat selamanya. Tempatkan mereka di antara orang-orang yang paling Kau sayang dan kekalkan jodoh mereka hingga ke akhir hayat.”

Kisah Aqamah

Kisah Aqamah

Tersebut kisah di zaman Nabi,
Seorang pemuda berhama tinggi,
Sangat pemurah baik pekerti,
Saidina Aqamah nama diberi.

Hidup bersama seorang ibu,
Ibu yang tua tetapi kaya,
Sayangnya ibu sepenuh kalbu,
Pada Aqamah anak tercinta.

Hari berlalu bertukar ganti,
Tibalah masa saat dinanti,
Kini Aqamah telah beristeri,
Seorang puteri cantik berseri.

Bersedih ibu sepenuh hati,
Mengenang nasib yang dialami,
Ibu yang malang merasa sepi,
Bila Aqamah berpindah pergi.

Bersama isteri yang dikasihi,
Hidup bahagia setiap hari,
Saat Izrail berkunjung diri,
Lidah Aqamah kelu membisu.

Disuruh mengucap tiada ketahui,
Akibat hampakan hati si ibu,
Himpunkan kayu perintah baginda,
Untuk membakar jasad Aqamah.

Datanglah ibu mengampunkannya,
Barulah dapat ia mengucap,
Setelah mengucap wafatlah ia,
Meratap sayu hati si ibu.

Jadilah tauladan hati semua,
Janganlah sekali sakitkan hati,
Syurga ditapak kaki ibu,
Derhaka khianat kita yang rugi.

Sinopsis Novel Cukup Derita Itu Karya Siti Rosmizah

Novel Cukup Derita Itu Karya Siti Rosmizah

Novel : Cukup Derita Itu

Pengarang : Siti Rosmizah
Bilangan Halaman : 1170
Penerbit : SR Publication
Cetakan Pertama : 2014
Sumber Buku : Sahabat (Ain)
Harga : RM38.90

          Ellana dan Ellani, kembar seiras yang tinggal bersama mak ngahnya selepas kematian ibubapa mereka. Mak Ngah Gayah membezakan kasih sayangnya. Ellana dilayan bagaikan puteri. Sedangkan Ellani diperlakukan tidak ubah seperti hamba abdi.

          ”Kenapa kau tak mati ikut mak kau! Kau ni memang menyusahkan aku! Dahlah hidup merempat! Buat tak sedar diri pulak! Kalau kau berani lagi melawan aku. Aku sagat-sagat muka kau dengan berus dawai. Biar jadi hodoh! Dasar budak tak guna!” hamun Mak Ngah Gayah.

          Sedih. Menangis. Tak setitis pun air mata Ellani keluar. Untuk apa? Itulah rutin hidupnya. Maki hamun, pukul dah sebati dalam dirinya. Nak menangis? Berbaloi ke? Dapat raih simpati mak ngah? Jangan harap!

          Zarul Zafran lelaki tampan yang bekerjaya sebagai seorang pensyarah. Cinta pandang pertama pada Ellana membawa mereka hampir ke gerbang perkahwinan. Takdir menentukan segalanya. Zarul ditimpa kemalangan. Ellana bolehkan mati dalam hatinya.

          Dalam Ellani melalui kemelut hidupnya. Kasih lelaki ini bolehkan beralih padanya. Adoi! Serasa nak gugur jantung Ellani dibuatnya. Cinta? Kasih? Apa semuanya ni? Doktor mengesahkan Zarul Zafran telah hilang ingatan akibat kemalangan itu. Cinta Zarul selama ini untuk Ellana beralih pula kepada Ellani. Ellani sukar untuk menerimanya. Lelaki yang hampir menjadi abang iparnya bolehkan jatuh hati dengannya. Pelik!

          Namun, demi kebahagiaan seorang yang telah dianggap seperti ibu. Ellani akur dengan ketentuan jodohnya. Zarul Zafran akhirnya menjadi suaminya. Berbagai onak dan duri dilalui sepanjang perkahwinan mereka. Ada yang suka dan duka. Hasil perkahwinan itu, lahirlah pasangan kembar iaitu Afiq dan Nia.

          Dendam yang berlingkar dalam hati mak ngah dan Ellana menambahkan derita hidup Ellani. Kasih Zarul kembali beralih pada cinta pertamanya setelah ingatannya kembali pulih. Pengorbanan Ellani tidak dihargai. Ellani diseksa. Jiwanya merana.

          “Ellani binti Rashdan, aku Zarul Zafran bin Dato’ Azli ceraikan kau dengan talak satu! Kau keluar dari rumah aku. Hak penjagaan anak-anak aku serahkan sepenuhnya pada kau”.

          Hebat lelaki ini! Hanya melalui SMS dia menjatuhkan talak pada Ellani. Menggigil Ellani membacanya.

          “Allahuakbar! Mak kenapa dia buat Lani macam ni mak! Kenapa dia hina Lani sampai macam ni sekali! Apa salah Lani mak? Apa dosa Lani? Ya Allah! Kuatkan aku Ya Allah! Kuatkan imanku menghadapi dugaan-Mu ini! Raungnya.

          Ellani… cukup derita itu! Cukup derita itu! Dia bagaikan terdengar-dengar suara arwah emaknya dan itulah juga kata-kata yang dijerit dalam hatinya.

          Ellana bukanlah gadis sebaik yang disangka oleh Zarul. Ketika belajar di UK, telah melakukan hubungan sulit dengan lelaki lain. Apabila telah diketahui Zarul, kini baru disedari cintanya hanya untuk Ellani dan anak-anak.

          Zarul sanggup melakukan apa sahaja demi kembali pada Ellani. Malah, sanggup menculik anaknya sendiri ketika di lapangan terbang. Ellani yang tidak dapat berpisah dengan Afiq dan Nia, terpaksa kembali bersama suaminya Zarul Zafran.

          Ellani begitu sukar untuk menerima suaminya seperti dahulu. Dia masih tidak percaya bahawa cinta Zarul hanya miliknya. Apa yang lebih menyakitkan hati, Zarul sanggup membawa Ellana pulang ke rumah mereka semata-mata untuk menyakitkan hati Ellani.

          Pelbagai konflik dan kemelut yang berlaku hingga akhirnya membawa Ellani pergi menghilangkan diri meninggalkan anak-anak. Dia telah nekad untuk berpisah dengan anak-anaknya kerana tidak sanggup lagi tinggal bersama suaminya.

          Zarul yang terlalu menyintai isterinya pergi ke kampung halaman Ellani untuk memujuk isterinya. Terjadilah suatu insiden di mana semasa mereka bergaduh, Ellani telah terbaling buah rambutan ke sarang lebah.

          Hasil lakonan Salwa yang mantap, menjadikan suami isteri ini bersatu dan cinta mereka kekal mewangi. Ellani sesungguhnya masih mencintai Zarul manakala Zarul pula baginya cintanya kepada Ellani bukanlah cinta pertama baginya tetapi cinta terakhir untuknya. Cukup derita itu… Moga selepas ini, kebahagiaan milik mereka buat selama-lamanya.


Antara Watak yang Terlibat

Ellana dan Ellani – Kembar seiras, Ellana adalah kakak kepada Ellani.

Mak Ngah Gayah – Mak saudara kepada Ellana dan Ellani.

Pak Ngah Salim - Bapa saudara kepada Ellana dan Ellani, adik kepada Puan Zaleha.

Puan Zaleha – Ibu kepada Ellana dan Ellani.

Datin Mahani – Sahabat baik Puan Zaleha.

Dato’ Azli – Suami Datin Mahani.

Salwa – Sahabat baik Ellani.

Fariz Mukhriz – Abang Salwa.

Zarul Zafran – Anak sulung Datin Mahani.

Amirul – Anak kedua Datin Mahani.

Afiq dan Nia – Anak kembar Ellani dan Zarul Zafran.